Search

Memuat...

Rabu, 21 September 2011

Pemilihan induk lele matang gonad

Ciri-ciri induk betina lele yg siap utk dipijahkan sebagai berikut :
Bagian perut tampak membesar kearah anus (lubang pembuangan kotoran) dan jika diraba terasa lembek.
Lubang kelamin berwarna kemerahan dan tampak agak membesar.
Jika bagian perut di urut/pijat secara perlahan, akan keluar beberapa butir telur berwarna hijau tua dan ukurannya relatif besar.
Pergerakan induk lele lamban.
Telur yg matang gonad cirinya yaitu, warna kuning terang  bulatan telur agak besar dan terlihat titik hitam didalam telur lele trsbt.
Ciri-ciri induk jantan yg telah siap dipijahkan :
Alat kelamin tampak jelas memerah, terutama pada bagian ujung kelamin runcing dan mendekati sirip belakang.
Gerakannya lincah gesit serta tubuh ramping (beda dgn kurus)
Warna tubuh/kulit kemerah-merahan dan bagian mulut pun sama.
 
Setelah induk-induk diseleksi, sesuai dgn tingkat kematangan gonad telurnya, induk2 trsbt dipisahkan dikolam yg lain, kemudian dipuasakan selama 1 hari sebelum dipijahkan.
 
Sekian dan terimakasih, semoga bermanfaat.
Salam,
Indra Bhakti,

Pejantan: alat kelamin panjang, dan mendekati sirip bagian bawah belakang. Betina : perut membesar, buncit, alat kelamin merah gelap. sirip bagian belakang samping warnanya kemerahan.

Mengenal dan mengatasi penyakit pada ikan lele

Hama dan penyakit pada budidaya lele menjadi salah faktor penentu keberhasilan bisnis ini. Menanggulangi penyakit lele merupakan salah satu upaya mekmaksimalkan budidaya lele. Meski pengetahuan dan cara menanggulangi penyakit pada budidaya lele cukup penting terkadang diabaikan oleh peternak lele, apalagi jika usaha lele ini hanya menjadi usaha sampingan atau bisnis skala usaha kecil. Banyak kejadian lele tiba-tiba mati mendadak dalam jumlah besar atau satu per satu mati dan akhirnya tidak bisa panen. Pertanyaan dan keluhan mengenai cara mengatasi penyakit pada ikan lele cukup sering kita dengar sehingga penting bagi para pembudidaya lele untuk memiliki pengetahuan di dalam hal ini. Hama ikan Lele ukuran besar nampak secara kasat mata misalnya kucing, ular,Linsang. Untuk lele bibit di sawah hama lele bisa datang dari kodok, Ucrit dan burung pemakan ikan dan hewan-hewan lain. Penyakit pada ikan lele biasanya disebabkan oleh mikroorganisme yang tidak kasat mata.
Penyakit Biasa Menyerang Ikan Lele
 
Penyakit Biasa Menyerang Ikan Lele
 
Penyakit pada ikan lele cukup beragam dan memerlukan penanganan yang berbeda-beda tergantung jenis penyakitnya. Untuk mengetahui jenis penyakit apa yang menimpa ikan lele peliharaan kita, bisa dilihat dari gejala-gejala luar ikan lele. Meski lele termasuk ikan yang tahan hidup dalam air yang berkualitas buruk, tetapi sanitasi air memegang peranan penting dalam menunjang kesehatan lele.
 
Penyakit pada ikan lele biasanya disebabkan oleh mikroorganisme yang bersifat parasit yang hidup pada tubuh ikan lele, mikroorganisme ini biasanya berupa virus, bakteri, jamur, dan protozoa yang berukuran kecil. Beberapa penyebab penyakit pada ikan lele antara lain:
 
1. Penyakit karena Bakteri Aeromonas hydrophilla dan Pseudomonas hydrophylla
 
Bentuk bakteri ini seperti batang dengan cambuk yang terletak di ujung batang, dan cambuk ini digunakan untuk bergerak. Ukurannya 0,7-0,8 x 1-1,5 mikron.
Gejala Lele Terserang Bakteri ini : warna tubuh menjadi gelap, kulit kesat dan timbul pendarahan. Lele bernafas megap-megap di permukaan air.
 
Pencegahan: lingkungan harus tetap bersih, termasuk kualitas air harus baik.
Pengobatan: melalui makanan antara lain pakan dicampur Terramycine dengan dosis 50 mg/kg ikan/hari, diberikan selama 7-10 hari berturut-turut atau dengan Sulphonamid sebanyak 100 mg/kg ikan/hari selama 3-4 hari.
 
2. Penyakit tuberculosis yang disebabkan bakteri Mycobacterium fortoitum
Gejalanya: tubuh ikan berwarna gelap, perut bengkak (karena tubercle/bintil-bintil pada hati, ginjal, dan limpa). Posisi berdiri di permukaan air, berputar-putar atau miring-miring, bintik putih di sekitar mulut dan sirip.
Pengendalian: memperbaiki kualitas air dan lingkungan kolam.
Pengobatan: dengan Terramycin dicampur dengan makanan 5-7,5 gram/100 kg ikan/hari selama 5-15 hari.
 
3. Penyakit karena Jamur/Cendawan Saprolegnia.
Penyebab: jamur ini tumbuh menjadi saprofit pada jaringan tubuh yang mati atau ikan yang kondisinya lemah.
 
Gejala: ikan ditumbuhi sekumpulan benang halus seperti kapas, pada daerah luka atau ikan yang sudah lemah, menyerang daerah kepala tutup insang, sirip, dan tubuh lainnya. Penyerangan pada telur, maka telur tersebut diliputi benang seperti kapas.
 
Pengendalian: benih gelondongan dan ikan dewasa direndam pada Malachyte Green Oxalate 2,5-3 ppm selama 30 menit dan telur direndam Malachyte Green Oxalate 0,1-0,2 ppm selama 1 jam atau 5-10 ppm selama 15 menit.
 
4. Penyakit bintik putih dan gatal (Trichodiniasis)
 
Penyebab: parasit dari golongan Ciliata, bentuknya bulat, kadang-kadang amuboid, mempunyai inti berbentuk tapal kuda, disebut Ichthyophthirius multifilis.
Gejala:
(1) ikan yang diserang sangat lemah dan selalu timbul di permukaan air;
(2) terdapat bintik-bintik berwarna putih pada kulit, sirip dan insang;
(3) ikan sering menggosok-gosokkan tubuh pada dasar atau dinding kolam.
Pengendalian: air harus dijaga kualitas dan kuantitasnya.
 
Pengobatan: dengan cara perendaman ikan yang terkena infeksi pada campuran larutan formalin 25 cc/m3 dengan larutan Malachyte Green Oxalate 0,1 gram/m3 selama 12-24 jam, kemudian ikan diberi air yang segar. Pengobatan diulang setelah 3 hari.
 
5. Penyakit cacing Trematoda
 
Penyebab: cacing kecil Gyrodactylus dan Dactylogyrus. Cacing Dactylogyrus menyerang insang, sedangkan cacing Gyrodactylus menyerang kulit dan sirip.
 
Gejala: insang yang dirusak menjadi luka-luka, kemudian timbul pendarahan yang akibatnya pernafasan terganggu.
 
Pengendalian:
(1) direndam formalin 250 cc/m3 air selama 15 menit;
(2) Methyline Blue 3 ppm selama 24 jam;
(3) menyelupkan tubuh ikan ke dalam larutan Kalium Permanganat (KMnO4) 0,01% selama ±30 menit;
(4) memakai larutan NaCl 2% selama ± 30 menit;
(5) dapat juga memakai larutan NH4OH 0,5% selama ±10 menit.
 
6. Parasit Hirudinae
 
Penyebab: lintah Hirudinae, cacing berwarna merah kecoklatan.
 
Gejala: pertumbuhannya lambat, karena darah terhisap oleh parasit, sehingga menyebabkan anemia/kurang darah.
 
Pengendalian: Selalu diamati pada saat mengurangi padat tebar dan dengan larutan Diterex 0,5 ppm.
Apabila lele menunjukkan tanda-tanda sakit, harus dikontrol faktor penyebabnya, kemudian kondisi tersebut harus segera diubah.
 
Penyakit yang menimpa ikan lele biasanya terjadi karena lingkungan air yang tidak baik, misalnya tercemar oleh zat-zat berbahaya, kepadatan tebar yang terlalu besar dan perubahan suhu yang drastis. Pada kondisi demikian daya tahan ikan lele menurun dan mudah terserang penyakit. Penyakit pada lele bisa juga berasal dari bibit lele sudah membawa penyakit dari asalnya, hanya belum menunjukkan gejala sakit saat ditebar. Untuk itu perlu berhati-hati dalam memilih bibit lele. Cara lain mengatasi penyakit ikan lele adalah mengkarantina ikan lele sakit pada kolam karantina yang diberi garam ikan, selain dengan pengobatan-pengobatan tersebut.

Memperbaiki kualitas air kolam tanpa biaya

Sejarah singkat. Pada awal januari 2011, saya mulai membudidayakan ikan jenis lele dumbo, dengan kolam awal 1 kolam dan ikan sebanyak 2000 ekor (ukuran 7-8 cm). Pada awal pemeliharaan saya tidak mengalami kesulitan yg berarti, namun tak lama kemudian saya mendapat kendala yaitu air. Seperti kita ketahui air merupakan unsur yg penting dalam pembudidayaan ikan . Kala itu saya kewalahan menyediakan air yg bersih untuk kolam (1 kolam). Bagaimana tdk, krn hampir setiap 2 atau 4 hari sekali kita harus mengurangi atau mengganti air dengan yg baru. Bisa dibayangkan berapa banyak air yg dibutuhkan untuk 1 kolam ukuran 2x4m dan ketinggian air 30 cm, berapa banyak air yg kita buang dalam 1 minggu? Jika dalam 2 hari sekali kita membuang dan mengisi nya dengan air baru, dan 4 hari sekali harus di kuras, semua hanya demi mendapatkan kwalitas air yg baik untuk ikan lele. Nah itu jika 1 kolam, bagaimana kalau kita punya lebih dari 1?
Berangkat dari permasalahan itu, saya mencoba mencari informasi atau pun solusi, mulai dari buku, internet, hingga tanya kanan kiri. Tanpa di sengaja saya berkenalan dengan Bpk Muhaimin. Seorang yg telah lama berkecimpung dalam dunia pembudidayaan ikan lele. Dengan maksud menjalin silahturahmi dan mendapatkan ilmu tentang pembudidayaan ikan lele, saya mendatangi kediaman Bpk Muhaimin.
Alhamdulillah… semua pertanyaan yg menganjal terjawab, mengenai permasalahan air beliau menyarankan agar kolam ikan lele di beri JERAMI ( pohon padi yg sudah di panen ). Awalnya saya ragu, apa iya hanya dengan jerami kwalitas air kolam jadi baik?. Tapi ga ada salahnya di coba, berbekal penjelasan beliau, beberapa hari kemudian saya mencari jerami, beruntung ditempat saya jerami banyak tersedia di tempat saya. Hari pertama tak ada perubahan yg terlihat, namun setelah 3 atau 4 hari ikan dalam kolam terlihat lebih sehat, nafsu makan ikan juga jadi meningkat.
Ilmu tersebut saya gunakan di setiap kolam yg baru, dan berdasarkan pengalaman saya, air dalam kolam cenderung baik, saya tak perlu menganti air setiap 2 atau 4 hari sekali. Melainkan menganti air setiap saya melakukan penyortiran, ( mulai dari menetas hingga penyortiran 21 hari ). Selama itu saya tak perlu ganti air. LUAR BIASA…
Cara menggunakan jerami. Setelah kolam berikan air baru, sebelum di tabur bibit ikan jerami di taburkan dipermukaan kolam hingga permukaan kolam tertutup jerami, lalu diamkan selama 2 atau 3 hari sebelum bibit ikan ditabur, agar jeraminya sudah mulai bereaksi. Setelah itu baru bibit di masukkan dalam kolam.
Selamat mencoba. Semoga bermanfaat.